Responsive Banner design

Keracunan Informasi

Keracunan Informasi

Di era digital dewasa ini manusia dengan mudah mendapatkan informasi dari berbagai sumber, baik dari media cetak maupun elektronik. Manusia dengan mudahnya kebanjiran informasi setiap hari seakan – akan setiap mata melirik tepat di depan matanya berbagai macam informasi telah terpampang dengan rapi, semisal : lamaran pekerjaan, berita kriminal bahkan berita papah minta mamah baru pun tersedia sebegitu menggelegarnya seolah tak elok rasanya apabila kepala tak terisi dengan informasi terbaru yang sedang hot - hotnya. Judulnya yang overbombastis seolah telah mampu menghipnotis berbagai juta kepala manusia untuk membacanya.
Mungkin akan fair apabila isi dan judul sama bombastisnya, akan tetapi beribu – ribu jutaan informasi yang tersebar luas tak selalu memegang prinsip itu. Banyak media culas atau yang biasa disebut media kapitalis yang hanya mementingkan diri sendiri telah melupakan prinsip mulia tersebut, hanya demi keuntungan semata mereka telah tega meracuni berbagai isi kepala manusia dengan informasi yang jahat. Dengan propaganda yang mereka sebarkan banyak manusia yang tak sadar bahwa isi kepalanya telah teracuni secara rapi oleh mereka.
Sebenarnya kelicikan tersebut tidak selalu salah media – media penyebar informasi. Keteledoran yang dilakukan oleh para penerima informasi juga termasuk faktor yang sangat mempengaruhi tersebarnya racun – racun jahat yang telah diciptakan oleh para kapitalis. Banyak sekali contoh kasus adanya keracunan informasi masal yang berhasil menjangkiti beribu – ribu manusia, saya ambil studi kasus tentang bendera Al- liwa dan panji Ar-Rayah, sebenarnya kedua benda tersebut merupakan benda yang suci, didalamnya terdapat kalimat tauhid, sebuah kalimat suci yang sering dibanggakan oleh umat pemeluk agama Islam. Bendera Al Liwa' : adalah berwarna putih dan tertera di atasnya kalimah ‘LA ILAHA ILLALLAH MUHAMMAD RASULULLAH’ dengan warna hitam.Kalimah tersebut bermaksud 'Tiada tuhan selain Allah, dan Muhammad Rasulnya'.Diriwayatkan dari Ibnu Abbas yang mengatakan, "Bahawa bendera Nabi Muhammad s.a.w. berwarna hitam, sedangkan panji beliau warnanya putih." Riwayat Ibnu Abbas yang lain menurut Abi Syeikh dengan lafaz, "Bahwa pada bendera Nabi Muhammad s.a.w. tertulis kalimat ‘LA ILAHA ILLALLAH MUHAMMAD RASULULLAH’. Semasa perang (jihad), bendera ini akan dipegang oleh Amirul Jihad (panglima/ketua) perang. Ia akan dibawa dan menjadi tanda serta diletakkan di lokasi Amirul Jihad tadi. Dalil yang menunjukkan perkara ini adalah perbuatan (af’al) Nabi Muhammad s.a.w. sendiri, di mana baginda (sebagai amir), semasa pembukaan kota Makkah telah membawa dan mengibarkan bendera putih bersamanya. Dari Jabir, "Bahwa Nabi Muhammad s.a.w. memasuki Makkah dengan membawa Bendera Al Liwa' berwarna putih." [HR Ibnu Majah]. An-Nasa'i juga meriwayatkan Hadis melalui Anas bahawa semasa Nabi Muhammad s.a.w. mengangkat Usama ibn Zaid sebagai Amirul Jihad (panglima) pasukan ke Roma, baginda menyerahkan Bendera Al Liwa' kepada Usama ibn Zaid dengan mengikatnya sendiri. Panji Ar Rayah adalah berwarna hitam, yang tertulis di atasnya kalimah ‘LA ILAHA ILLALLAH MUHAMMAD RASULULLAH’ dengan warna putih. Hadis riwayat Ibnu Abbas di atas menjelaskan hal ini kepada kita. Semasa jihad, ia dibawa oleh ketua setiap unit (samada Division, Batalion, Detachment ataupun lain-lain unit). Dalilnya adalah Nabi Muhammad s.a.w., semasa menjadi panglima perang di Khaibar, bersabda, "Aku benar-benar akan memberikan panji (rayah) ini kepada orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya, serta dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya, lalu Rasulullah memberikan panji itu kepada Ali." [HR Bukhari]. Saidina Ali karramallahu wajhah pada masa itu boleh dikatakan bertindak sebagai ketua division ataupun regimen. Seharusnya apabila merujuk dalil – dalil diatas merupakan sebuah kemuliaan kedua benda tersebut, akan tetapi dewasa ini banyak manusia telah teracuni oleh media yang tak bertanggung jawab, media secara rapi telah mendogmakan sesuatu yang jahat kepada banyak kepala manusia. Dewasa ini banyak orang memandang kedua benda tersebut dengan citra yang jelek, banyak yang menstempelkan kedua hal tersebut merupakan tindak kejahatan, dalam hal ini adalah terorisme. Paradigma masyarakat telah terbangun dengan rapi bahwa kedua hal tersebut telah terafiliasi dengan sebuah kelompok teror yang telah meresahkan dunia. Sebagai contoh saya sendiri seringkali mendapatkan ucapan tak menyenangkan, dikarenakan saya memegang atau menggunakan kedua benda tersebut sebagai foto profil pada media sosial saya, banyak sekali ucapan yang terlontar bahwa saya telah terafiliasi dengan kelompok suatu organisasi yang telah melakukan terorisme. Seharusnya apabila kita telaah lebih jauh antara kegiatan membunuh orang yang tidak bersalah dengan yang memegang atau menggunakan kedua benda tersebut untuk menyatakan kebanggaan kepada agamanya atau untuk berjuang demi tegaknya kembali bedera tersebut sebagai perisai umat tanpa menyalahi hukum syara’, atau kegiatan lainya asal tak menyalahi hukum syara’ adalah hal yang berbeda. Jika menggunakan kedua benda tersebut telah jelas menyalahi hukum syara’ sebagai contoh membunuh orang yang tak layak dibunuh dalam pandangan syara’ itu layak untuk dicela dengan perkataan yang menjijikan seperti dicap teroris atau semacamnya, tetapi apabila mencap seseorang yang tak pernah menyalahi hukum syara’ dengan perkataan yang menyedihkan merupakan perbuatan dosa yang Allah pun mencelanya. Seharusnya sebagai orang yang hendak menelan informasi tidak untuk terburu – buru menelanya, apabila dianalogikan dengan orang makan maka hendaknya mengunyah makanan hingga lembut baru memakannya.
Dalam hal ini Islam telah mengedukasi kepada pemeluknya disaat akan menelan sebuah informasi. Islam telah mengajarkan untuk para pengikutnya agar bertabbayun terlebih dahulu untuk dapat menelan sebuah informasi. Tabbayun (mencari kejelasan) dapat diperoleh dengan melakukan pengamatan teliti yang bersifat obyektif, rasional dan empiris. Sebagai contoh apabila kita mendapatkan suatu berita tentang seseorang hendaknya kita meminta klarifikasi dari orang yang bersangkutan setelah itu kita kaitkan dengan berbagai fakta dan data dari sumber yang lain baru setelah melakukan penelitian yang mendalam kita boleh menarik kesimpulan. Kuncinya adalah tidak gegabah dalam menelan informasi. Wallahu A’lam Bishawab
Semoga bermanfaat apa bila ada kelebihan itu datangnya dari Allah Swt. dan apa bila ada kekurangan itu semua bersumber dari saya. Saudaramu Satrio Haryo Yudanto.



Struktur Data Minggu ke 3

Struktur Data Minggu ke 2

Procedure, function & structure










Struktur Data MInggu ke 1

Kondisional
contoh penggunaan kondisional yaitu jika kita bangun kurang dari jam 5 maka kita berangkat kuliah jika tidak maka kita berangkat kuliah. 

dalam C++ bisa dideklarasikan seperti berikut :
if(bangun<5)
cout>>"berangkat kuliah";
else
cout>>"tidak berangkat";


Merindukan Romantisme Antar Pergerakan Mahasiswa

Merindukan Romantisme Antar Pergerakan Mahasiswa




Romantisme atau kemesraan rasa – rasanya telah berkurang atau bahkan hilang antar pergerarakan mahasiswa saat ini. Inilah yang saya rasakan saat ini, mungkin perasaan ini sangat berlebihan menurut anda tapi saya memandang romantisme antar pergerakan mahasiswa merupakan hal yang paling urgent untuk menciptakan Revolusi, yang selama ini hanya menjadi layar visual dikala kita mengarungi layar kapuk dimalam hari.
Melihat realita pergerakan mahasiswa saat ini menurut saya mempunyai potensi yang sangat besar untuk menciptakan REVOLUSI untuk menghapuskan The Failure Era saat ini. Namun hal ini akan sulit jika hanya satu pergerakan mahasiswa saja yang bergerak atau bahkan satu bergerak satu menjegal, its very impossible.
Romantisme yang saya maksud bukan untuk mensatu tubuhkan semua mahasiswa dalam satu wadah namun romantisme yang saya maksud adalah bergerak bersama antar wadah satu dengan wadah pergerakan mahasiswa lainnya untuk meruntuhkan ERA KEGAGALAN yang dikuasai oleh para kapitalis saat ini. Jika dianalogikan pergerakan mahasiswa itu seperti madzhab – madzhab dalam Islam, antar madzhab berbeda pendapat namun satu tujuan yaitu untuk menyelamatkan manusia dalam kesesatan.
Sebenarnya romantisme itu pernah terjadi diantara mahasiswa, ya kita kenal dengan yang disebut Reformasi. Disaat itu mahasiswa bersatu padu menjatuhkan sebuah era dimana era itu dianggap sangat menyeramkan dan menyedihkan. Namun masa itu kini mungkin tinggal kenangan yang sangat dibanggakan oleh kakak – kakak kita dikala mendongengi kita disaat kita hendak tidur.
Mungkin sedikit boleh cerita saya merupakan mahasiswa bau kencur yang belum lama mengarungi dunia persilatan antar gerak mahasiswa J hehe, mungkin mata saya sudah perih melihat dunia yang semakin hancur dengan segala problematika kemrosotan moral yang seakan – akan kita hidup didunia ini hanyalah untuk bersenang – senang sehingga tak ada bedanya perilaku kita dengan hewan. Mungkin dari titik mata saya yang pedih itulah saya mencari wadah yang mau membimbing saya dan yang mau mengajarkan saya bagaimana merubah dunia menjadi gilang gemilang, akhirnya ketemulah saya dengan sebuah pergerakan yang menurut saya cocok dengan cita – cita saya dan saat itu mulailah saya diseret untuk memasuki dunia persilatan pergerakan mahasiswa J. Usut punya usut komisariat yang ada kepala saya didalamnya masih baru dilingkungan tempat saya belajar. Dan ternyata tempat saya belajar merupakan wadah yang lain yang berbeda dengan wadah yang terdapat saya didalamnya. Disaat itulah pro dan kontra mulai bersuara, yang pro Alhamdulillah ada walaupun sedikit dan yang kontra Alhamdulillah juga ada. Diantara tanggapan yang kontra diantaranya berdengung kurang lebih seperti ini “ Ini lingkungan sudah dimiliki wadah yang berbeda dengan wadah kalian jadi cara kalian masuk kedalam lingkungan ini merupakan sesuatu yang sesuatu wkwkwkwk”.
Sebetulnya hal itu tak akan pernah terjadi jikalau kita masih romantis – romantisan seperti dulu kala, cie yang pernah romantis – romantisan -_- . ya jikalau saja rasa romantis itu masih ada mungkin satu wadah dengan wadah yang lain tak ada rasa anti – antian , rasa kecurigaan atau rasa kecemberuan. Sejujurnya wadah yang saya ikuti tak pernah mengambil apa yang sudah mereka miliki kami juga tahu diri kalau kamipun itu ibaratnya cuma numpang jadi ya mungkin kami cuma mengambil fasilitas yang umum saja.
Ayolah mahasiswa segera kita mulai gulirkan planning revolusi itu, revolusi akan berhasil jika kita telah romantis dan berani bertindak. Mari kita hancurkan ERA KEGAGALAN dengan Revolusi yang sesungguhnya yaitu mengembalikan semua aturan kembali kepadaNya. Semoga segera hancur sehancur – hancurnya.


SALAM PEMBEBASAN DARI SAUDARAMU YANG MASIH BAU KENCUR INI!!!!!!       

Pengamat Ungkap Alasan Sesungguhnya Pergantian Premium dengan Bensin Baru

Pengamat ekonomi Arim Nasim mengungkap alasan sesungguhnya pemerintah menghentikan penjualan premium (beroktan 88) dan menggantinya dengan bensin baru (beroktan 90) yang dijanjikan ramah lingkungan dan lebih bertenaga.
“Padahal premium sudah tidak disubsidi, maka alasan ramah lingkungan dan bertenaga hanya alasan bohong untuk menutupi alasan yang sebenarnya yaitu memberi kesempatan kepada SPBU asing untuk lebih bisa bersaing dengan SPBU Pertamina,” ungkapnya kepada mediaumat.com, Sabtu (18/4) melalui pesan singkat.
Karena, ujar pengamat dari UPI Bandung tersebut, dengan harga premium saat ini Rp 7.400,- sementara harga BBM terendah saat ini dari SPBU asing seperti Shell Rp 8.700,-  atau produk SPBU Total Performance 92 seharga Rp 8.700. masih ada perbedaan yang cukup signifikan sebesar Rp 1.300,-  yang membuat masyarakat mayoritas masih menggunakan premium dibandingkan dengan produk SPBU asing.
Sehingga SPBU asing kurang laris maka dengan dihapuskannya premium dan diganti dengan pertamak (beroktan 92), selisih harga hanya Rp 100,-  —-karena harga pertamak dijual seharga Rp 8.600,—- selisih yang kurang signifikan bila dibanding Rp 1.300,-
“Maka dengan perbedaan-perbedaan yang tidak signifikan, dengan pertamak atau dengan bensin baru masyarakat akan berbondong-bondong membeli BBM di SPBU asing, sehingga SPBU asing akan mendapatkan  keuntungan yang sangat besar,” ujarnya.
Selain itu, Arim memprediksi kebijakan penghapusan premium, juga dilakukan untuk memuluskan penjualan saham Pertamina. “Sehingga dengan tidak menjual premium, keuntungan perusahaan lebih besar, para investor bisa mendapatkan keuntungan lebih besar,” prediksinya.
Agar tidak mendapatkan penolakan dari masyarakat dan dianggap kebijakan masih pro rakyat kecil, premium masih dijual di SPBU jalur angkutan umum dan pinggiran kota. “Maka semakin jelas, rezim Jokowi ini hanya mengabdi kepada kepentingan para kapitalis dan penjajah, saatnya ganti rezim dan sistem neoliberal dengan syariah dan khilafah, ” tegas Ketua Lajnah Maslahiyah DPP Hizbut Tahrir Indonesia tersebut.
Seperti diberitakan kompas.com, Jum’at (17/4),  Pertamina akan luncurkan bensin baru beroktan 90 dan  mulai hentikan penjualan premium awal Mei, produk baru dijanjikan ramah lingkungan dan lebih bertenaga.[] Joko Prasetyo

Sumber : hizbut-tahrir.or.id

Neoliberalisme & Neoimperialisme: Ancaman Nyata

Perkara penting yang kerap dilakukan negara-negara imperialis untuk mengokohkan penjajahan mereka di dunia Islam adalah penyesatan politik (tadhlil as- siyasi), terutama dalam dua hal yaitu penyebab persoalan di Dunia Islam dan solusi yang sesungguhnya. Akibatnya, umat Islam sering keliru dalam menentukan siapa sesungguhnya yang menjadi musuh mereka, apa ancaman sejati yang menikam mereka.
Saat ini, penyesatan politik yang gencar dilakukan Barat dan para penguasa bonekanya adalah mengangkat ISIS sebagai ancaman dunia, termasuk Dunia Islam. Berbagai monsterisasi dan dramatisasi dilakukan untuk menunjukkan seakan-akan terorisme yang dicitrakan oleh ISIS adalah musuh nyata dunia, termasuk kaum Muslim. Seakan-akan ISIS-lah yang menjadi pangkal kekacauan dunia.
Isu ISIS ini pun dieksploitasi untuk membenarkan terorisme Amerika. Dengan alasan memerangi ISIS, Amerika leluasa menyerang wilayah-wilayah Irak dan Suriah. Belang Amerika pun terbongkar karena ternyata target serangan Amerika bukan hanya ISIS, tetapi juga kelompok-kelompok mujahidin di Suriah yang selama ini berseberangan dengan Amerika.
Para pengusa di negeri-negeri Islam pun, seolah memiliki legitimasi politik, untuk kembali bekerjasama dengan Amerika dengan satu alasan: memerangi terorisme. Penguasa Yordan, Saudi Arabia, Turki, Irak dan negara-negara Teluk lainnya—atas nama koalisi bersama melawan ISIS—berkerja serius memuluskan politik penjajahan Amerika di kawasan Timur Tengah.
Amerika dan para penguasa bonekanya juga mengeksploitasi perang melawan ISIS, juga apa yang mereka tuding sebagai kelompok radikal dan ekstremis. Tujuannya adalah untuk menghentikan proyek umat Islam global: menegakkan Khilafah Islamiyah ‘ala Minhaj an-Nubuwah. Dengan mengeksploitasi beragam tindakan ISIS yang tidak sepenuhnya mewakili Islam, mereka bermaksud menyerang konsep-konsep penting dalam Islam seperti syariah, khilafah dan jihad fi sabilillah.
Amerika dan para penguasa bonekanya di Dunia Islam berharap—dengan memberikan citra jelek terhadap syariah, khilafah dan jihad fi sabilillah—akan menghentikan keinginan umat yang semakin kuat bagi tegaknya Khilafah Islamiyah ‘ala Minhaj an-Nubuwwah yang jelas mengancam kekuasan jahat mereka. Di sisi lain dengan eksploitasi ancaman ISIS, mereka berharap menutupi kegagalan sistem Kapitalisme yang diterapkan di negeri-negeri Islam.
Namun, semua tindakan mereka pasti gagal. Amerika dan para penguasa bonekanya tidak akan bisa menghentikan proyek besar umat Islam untuk menegakkan Khilafah Islam yang akan menerapkan syariah secara kaffah. Penyesatan politik yang mereka lakukan justru membongkar topeng mereka sendiri: menunjukkan standar ganda dan kebohongan mereka.
Saat penguasa Yordania menyerang target ISIS di Suriah dan Irak, saat diberitakan seorang pilotnya dibakar hidup-hidup, umat Islam malah bertanya, kemana Raja Abdullah penguasa Yordania selama ini, saat ribuan umat Islam di Ghaza yang dekat dengan negara itu, dibakar hidup-hidup oleh bom-bom berdaya rusak tinggi teroris Yahudi? Demikian pula saat diktator Mesir, as-Sisi, mengirim pesawat tempurnya untuk membombardir apa yang diklaim sebagai target ISIS di Libya karena telah membunuh warga Kristen Mesir, umat Islam malah bertanya tentang kekejaman yang dilakukan diktator as-Sisi sendiri. Saat penguasa diktator ini membantai ribuan pendukung al-Ikhwan di lapangan ar-Rabi’ah, di mana letak kemanusiannya terhadap rakyat?
Para penguasa Arab juga dipertanyakan kemana mereka saat rezim Bashar Assad membantai rakyatnya sendiri yang diperkirakan telah menewaskan lebih dari 200 ribu orang. Mengapa mereka tidak melakukan apa-apa saat Assad menggunakan bom-bom kimia untuk memberangus rakyatnya sendiri? Sikap mereka yang bersegera menyerang ISIS karena sejalan dengan Amerika, sementara hanya diam saat umat Islam di Ghaza, Suriah dibantai, telah mengokohkan kejahatan mereka di mata umat Islam. Mereka tidak lain para pelayan hina negara kafir Amerika.
Mereka akan gagal karena umat Islam saat ini merasakan langsung berbagai penderitaan akibat sistem Kapitalisme liberal yang diterapkan di negeri mereka. Ini tampak dari maraknya kemiskinan, pengangguran, kelaparan, kurang gizi, kriminalitas, korupsi, dll di negeri-negeri Islam. Penderitaan rakyat ini akan menggagalkan propaganda perang melawan terorisme.
Seperti di Indonesia, sangat menggelikan saat rezim penguasa menjadikan radikalisme dan terorisme sebagai ancaman besar untuk Indonesia. Padahal di depan mata, berapa banyak rakyat yang terbunuh karena miskin, lapar, atau menjadi korban krimalitas akibat kebijakan liberal penguasa negeri ini.
Liberalisme juga telah merampas hak rakyat. Kekayaan alam negeri Islam yang merupakan milik rakyat dengan kebijakan liberalisme justru dirampok oleh negara-negara imperialis melalui perusahan-perusahaan asing. Berapa banyak pula hak rakyat yang dirampas melalui korupsi yang merajalela? Belum lagi berbagai kebijakan seperti liberalisasi migas yang berujung pada pencabutan subsidi untuk rakyat, telah menambah penderitaan rakyat. Beban rakyat pun semakin berat ketika pajak dijadikan sabagai masukan utama dari rezim neo-liberal ini.
Kegagalan Barat untuk melakukan penyesatan politik ini ditegaskan Amir Hizbut Tahrir dalam pidatonya saat Pembukaan Konferensi Khilafah di Istanbul, 3 Maret 2015. Di antara kutipan pidato Syaikh Atha’ bin Khalil Abu ar-Rasytah antara lain:
Namun, sebagaimana mereka gagal dalam sarana-sarananya sebelumnya, kali ini mereka pun gagal dan akan terus gagal dengan izin Allah. Masyarakat telah memahami Khilafah yang syar’i. Mereka sudah mampu membedakan Khilafah yang syar’i dengan Khilafah yang diklaim..
Sesungguhnya Khilafah yang haq itu adalah Khilafah yang melindungi darah, kehormatan dan harta serta memenuhi dzimmah (perjanjian), mengambil baiat dengan keridhaan dan pilihan sendiri, bukan dengan penindasan dan paksaan. Orang-orang berhijrah kepada Khilafah dengan penuh rasa aman bukan malah lari darinya dengan ketakutan.
Alhasil, ajakan berjuang bersama-sama oleh Amir Hizbut Tahrir dalam konferensi bulan Maret lalu di Istanbul perlu kita perhatikan dengan sungguh-sungguh. Al-Alim Syaikh Atha’ bin Khalil Abu ar-Rasytah menyatakan, “Berjuanglah untuk melanjutkan kembali kehidupan Islam di muka bumi dengan mengembalikan Daulah al-Khilafah ar-Rasyidah. Berdiam diri dari hal itu adalah dosa besar, kecuali untuk orang yang menghiasi diri dengan perjuangan.”
Allahu Akbar! [Farid Wadjdi]

Sumber : hizbut-tahrir.or.id

Untukmu

Sekejap memandang senyummu membuat pikiranku kalut, hatiku gusar, degup jantungku berdebar tak tentu. Sekilas melihatmu ingin segera ku raih engkau dalam genggamanku dan takkan kubiarkan kau lari lagi.

Sepintas muncul di dalam otakku untuk mendekati dirimu, berkhalwat denganmu dan ku labeli engkau dengan nama pacar. Pacaran, mereka bilang, dalam era di mana  para kapitalis menancapkan cakar hedonismenya kedalam otak kita, kurang keren kalau kita tak memiliki seorang pacar, ketinggalan zaman katanya kalau kita tak punya pacar. Namun, ketikaku memandang lebih jauh, memikirkan lebih dalam lagi, aku tersadar, kemudian kutarik kesimpulan bahwa hal yang demikian itu hanyalah sia-sia, setiap perbuatannya sia-sia, tidak ada manfaat di dalamnya, tidak menjadikan yang haram menjadi halal. Dan sampailah kata final saatku berfikir bahwa yang bisa mengikatmu hanyalah pernikahan.

Yap.. pernikahan, sebuah tali yang indah yang mengikat dua insan yang ikhlas yang rela menyerahkan harta, raga, dan jiwa mereka untuk saling memenuhi hak dan kewajiban antar mereka untuk meraih ridho Tuhan mereka, keduanya di bungkus dalam bingkai yang indah dan siap dikirimkan ke dalam surga Allah yang maha kuasa.

Sebenarnya ingin sekali aku segera mengikatmu, menyusuri indahnya kehidupan ini bersamamu, nikmati teh bersamamu, menerjang kesintingan hidup ini juga bersamamu.

Namun aku sadar, masih banyak sekali urusan yang belum kuselesaikan. Maka tunggulah, tunggulah aku di depan pintu gerbang itu. Bersiaplah, bersiaplah genggam tanganku dan kita terjang bersama sintingnya dunia ini. Dan kemudian kau dan aku, kita juga mereka bersama-sama menuju kemenagan yang hakiki.

Semoga Allah menjaga dan merahmatimu selalu.

Satrio yuda

Subhanallah, Ibu Bayi Ini adalah Seekor Kambing ?


Sabtu, April 18th 2015.

Bayi yang Usianya sudah 2 Tahun di China ini lahir dengan ibu yang dalam keadaan sakit dan ayahnya mengalami penyakit dalam otak, dan kakeknya yang berusia 80 tahun bertanggung jawab untuk menjaga dan membersarkan bayi tersebut.

Bayi Minum Susu Kambing
Karena Ekonomi keluarga yang tidak mampu membelikan susu formula untuknya, kakeknya membeli seekor kambing betina. Mereka meletakan kambing betina itu diatas kasur, dan karena kelaparan bayi ini tidak memiliki pilihan selain meminum susu dari puting kambing tersebut.

Awalnya kakeknya merasa khawatir apa yang akan terjadi pada cucunya jika langsung meminum susu dari puting kambing, tapi setelah beberapa waktu, bayi tersebut tumbuh dengan sangat sehat. bakan ia tidak pernah sakit. selain memberikan susu untuk di konsumsi oleh 3 orang dirumah tersbut kambing ini juga memberikan susunya untuk 2 ekor anak kambing.

waktupun berlalu, kambing betina dan sang bayipun memiliki hubungan yang sangat erat. setiap kali bayi menangis, kambing ini akan masuk kedalam rumah, dan tidur diatas ranjang memberikan putingnya untuk diminum oleh si bayi. bayi ini sepertinya sudah menganggap kambing betina ini sebagai ibunya, dan akan berhenti menangis ketika melihat kambing ini ada dirumah. sulit dipercaya bukan hubungan antara kambing dan bayi ini.?

Silahkan Bagikan, Ceritakan kepada yang lain

sumber: Cerpen.co.id

Jadilah Pemuda Harapan Umat

Assalamualaikum Warahmatullah Wabarakatuh.

Alhamdulillah kali ini penulis dapat bertemu kembali dengan pembaca. Berkat rahmat Allah Swt kita masih bisa menikmati hidup ini, kita masih bisa memandang keindahan ciptaanya, masih bisa mendengar suara-suara yang di ciptaknya dan kita masih bisa merasakan apa saja yang halal yang telah diciptakannya. Shalawat serta salam kita curahkan kepada baginda Muhammad Saw dialah manusia panutan kita yang telah membibing kita dari jaman jahiliyah ke jaman yang sangat terang benderang ini.

Baiklah kali ini saya sebagai penulis ingin mencoba menulis sebuah opini dari saya dengan judul Jadilah Pemuda Harapan Umat. Alhamdulillah para saudara saya yang sekarang duduk di bangku XII SMA hampir meninggalkan sekolahnya dan akan menentukan masa depannya akan mau di bawa kemana. Sebagai pemuda pasti kita sering mendengarkan pemuda ada di garda terdepan untuk menjadikan umat ini menjadi umat yang terbaik (khoiru ummah). kita pasti sering mendengar orang tua kita, guru kita, dan pendahulu kita bahwa pemuda adalah harapan umat. Oleh sebab itu mau tidak mau, suka tidak suka memang itulah tugas kita, itulah kewajiban kita karena kalau bukan kita mau kemana lagi umat ini akan berharap. Namun sangat di sayangkan harapan yang begitu mulia hingga sekarang belum terwujud. Kita dapat melihat teman-teman kita masih banyak yang terjebak dalam berbagai kesintingan seperti mabuk-mabukan, memakai narkoba, bahkan yang lebih parah yaitu zina, dan kesintingan-kesintingan lain yang terjadi pada teman kita. Terlepas dari semua itu saya sangat berpesan kepada saudara saya yang akan menentukan kemana masa depanya terutama yang akan ke perguruan tinggi karena Mahasiswa memiliki peran yang lebih di harapkan (Agent Of Change).

Kita sebagai pemuda sangat jelas sekali melihat kesintingan demi kesintingan lain yang menerpa negeri kita seperti kenaikan harga BBM, kenaikan TDL, Indonesia dalam status darurat narkoba, pembegalan merebak di mana-mana, dan kesintingan lainnya. Kita sebagai Agent of change di tuntut untuk turut berpartisipasi dalam menghancurkan kesintingan itu, seperti sabda Rasul Saw : barangsiapa yang melihat kedzaliman hendaklah menggunakan tangan untuk menghilangkannya, jika tak sanggup gunakan lisan dan jika engkau masih tak sanggup bencilah kedzaliman itu, yang demikian itu selemah-lemahnya iman. Namun sangat di sayangkan pemuda kita masih banyak yang diam bahkan apatis melihat kesintingan itu. Pemuda seolah tak mau bertindak,bergerak bahkan untuk membenci pun tidak. Sebagai contoh kita bisa melihat keapatisan pemuda yang ketika saudara kita yang miskin tertindas oleh kenaikan BBM, pemuda terdiam saja bahkan ada yang mengatakan "baguslah biar masyarakat gak manja" sungguh miris saya ketika mendengar statement ini padahal kenaikan BBM sangat terasa mencekik sekali dampaknya bagi sodara kita yang susah. Melihat hal ini saya berpendapat ada beberapa hal yang menyebabkannya :
  1. Budaya hedonis yang ditanamkan oleh sistem. Hedonisme adalah budaya yang menyandarkan kesuksesan sejati adalah Uang, Prestise, dan kelamin. Budaya ini sangat kentara di tanamkan oleh media, tokoh yang kita sukai, bahkan guru kita ada yang menanamkan hal ini. Hal ini menyebabkan keegoisan kita sebagai pemuda.
  2. Paham yang mengatakan Politik itu Kotor. Ya dewasa ini kita melihat banyak sekali opini-opini bahwa politik merupakan hal yang sangat menjijikan opini tersebut biasanya di sandarkan ketika kita melihat para wakil kita ketika memimpin. 
Sebenarnya masih banyak sekali hal-hal yang membuat kita sebagai pemuda menjadi apatis. Namun saya berpandangan kedua hal tersebutlah yang paling tajam menyayat semangat kita untuk berjuang.

Ayolah pemuda sampai kapan kita diam melihat kesintingan itu merajalela kita harus segera berbenah, menyingsingkan lengan baju, mengangkat kaki untuk menyingkirkan kesintingan-kesintingan itu. Hilangkan budaya Kehedonisanmu, ubahlah mafhum bahwa politik itu kotor, kita harus bermafhum bawha politik itu jalan menuju khoiru ummah. Dan yang terpenting kita harus bisa menyadarkan umat bahwa untuk merubah politik yang busuk itu haruslah menggunakan sistem Tuhan, karena tak ada satupun di dunia ini yang berhak membuat hukum kecuali Tuhan. Sebagai penutup saya akan mengutip sabda Rasul Saw : barangsiapa yang bangun di pagi hari tak memikirkan umatku dia bukanlah bagian dari umatku, liahatlah kawan peran vital pemuda yang di harapkan umat, sampai-sampai Rasul sangat membenci yang namanya keapatisan. Mari pemuda kita Bersatu, Bergerak, tegakkan hukum Allah Swt untuk menghancurkan kesintingan demi kesintingan yang ada dalam negeri ini. Dan Jadilah Kita Pemuda Harapan Umat. Demikian opini saya semoga bermanfaat. Saya sadar betul masih banyak kekeliruan di karenakan miskinnya ilmu saya, saya berharap masukan dari pembaca agar ilmu saya bertambah dan opini yang saya lontarkan membaik.

Barakallahu Fikum.
Saudaramu Satrio Haryo Yudanto.
Wassalamualaikum Warahmatullah Wabarakatuh.

Cuplikan pidato sultan yogyakarta di KUII


CUPLIKAN
PIDATO SRI SULTAN
KUII V 8-11 FEB 2015
Tahun 1479 Sultan Turki mengukuhkan Raden Patah sebagai KHALIFATULLAH ING Tanah Jawa, perwakilan KEKHILAFAHAN ISLAM (TURKI) untuk Tanah Jawa dengan menyerahkan bendera LAA ILAAHA ILALLAH,berwana UNGU KEHITAMAN terbuat dari kain KISWAH KA'BAH dan bertuliskan MUHAMMADURRASULULLAH BERWANA HIJAU DUPLIKATNYA TERSIMPAN DI KRATON YOGYAKARTA sebagai PUSAKA PENANDA KEABSAHAN Kesultanan Yogyakarta Hadiningrat sebagai WAKIL KEKHILAFAHAN TURKI.
Bapak Wakil Presiden hadirin-hadirat yang dimuliakan Allah. saat diselenggarakan kongres KHILAFAH di Jakarta oleh JAMIATUL KHAIR yang berdiri tahun 1903 SULTAN TURKI mengirim utusan MUHAMMAD AMIN BEY. kongres menetapkan FATWA HARAM HUKUMNYA MUSLIM TUNDUK pada penguasa BELANDA.
JADI BOHONG JIKA ADA YANG MENGATAKAN JIKA KHILAFAH AHISTORIS DI NUSANTARA INI...

#$#@@*#^#^#*@8@&.


Sementara kopi di gelas telah dingin matahari pun tlah tinggi angin telah berhembus kencang kita masih sibuk dengan urusan perut, harga diri dan kelamin padahal para elang telah berteriak meronta-ronta kelaparan akibat siksaan elang dzalim yg tertawa di singgahsananya. Hai elang yang terpilih buang egomu kita ini sama kita ini satu. Kepakan sayapmu, tajamkan cakarmu hancurkan kedzaliman elang satu dengan yang lainnya.

#Dan kita terbang tinggi bersama
#merasakan nikmatnya dunia ini
#Dan kita kan terbang tinggi bersama
#Menuju surgaNYA

Doa kami para pemuda yang terASUkan

Di masa ini kami para pemuda di hadapkan dngan paham asuisme, paham yang hanya menyandarkan kesuksesan dengan uang, prestise dan kelamin. Kami setiap hari di pertontonkan berbagai drama hedonis melalui tulisan,ucapan dan adegan. Mereka yang kami jadikan panutan tak segan2 menontonkan semua itu entah media, tokoh yg kami senangi bahkan sebagian guru kami pun mengajarkan paham itu. Tak ayal kami mengalami dekadensi moral stiap detik per detik, mengalami kelacuran intelektual menit per menit dan mengalami kesekuleran hari per hari. tak heran ketika kami menawarkan sebuah solusi, mengadakan sebuah event tak jauh dari kehedonisan semata. Kami menjadi kontraproduktif dalam bergerak, kami menjadi pragmatis dalam stiap mengambil tindakan. Namun jauh dari itu, kami yg muak dengan segala keASUan itu coba merangsek meski tertatih, kami coba melawan meski tertawan, kami coba mengasingkan diri meskipun sebagian dari kami yg telah terASUkan mencemooh kami,menghina kami. Kami terus belajar,melawan,mencoba mencari hakikat dari kehidupan ini. Ketika kami tersadar bahwa kehidupan diciptakan oleh yang MAHA KUASA kami mencoba mengembalikan hidup kami kepadanya, kami mencoba sekuat tenaga menyerahkan segala urusan kepadaNYA, kami terus berdoa, merangkul sesama kami untuk mendekatkan diri kepadaNYA, kami terus berjuang mengejawantahkan segala keASUan hingga kemulian itu kembali atau paling tidak ketika kami mati tak berujung kesia-sian. AMIN.

[2.2 COUNTING]

1. RAPTOR

 



2. C++

#include <iostream>
#include <string>

using namespace std;
int main()
{
   int b, i=1;

 
   cout << "masukan batas akhir : ";
   cin >> b;
   i =1;
   while (!(i==b))
   {
      cout << i << endl;     
      i =i+1;
   }

   return 0;
}




3. JELIOT  

import jeliot.io.*;

public class MyClass {
    public static void main() {
 int b;
       int i = 1;


       System.out.print("masukan batas akhir : ");
       b=Input.readInt();
       i = 1;
       while (!(i == b))
       {
          System.out.print(i);
          System.out.print("\n");
          i = i + 1;
       }

        // Your algorithm goes here.

    }
}

[3.5 FAKTOR SUATU BILANGAN]

1. RAPTOR :






2. C++ :

#include <iostream>
#include <string>

using namespace std;
int main()
{
   int i, x;

  
   cout <<"masukan angka : ";
   cin >> x;
   i =4;
   while (!(x==1))
   {
      if (x % 2==0)
      {
         x =x/2;
         cout << 2 << endl;      }
      else
      {
         if (x % 3==0)
         {
            x =x/3;
            cout << 3<<endl;       }
         
        
         i =i+1;
         if (x % i==0)
         {
            x =x/i;
            cout << i<<endl;         }
       
      }
      
   }

   return 0;
}


3. JELIOT :

import jeliot.io.*;

public class MyClass {public static void faktor (int x){
int i = 4;
       while (!(x == 1))
       {
          if (x % 2 == 0)
          {
             x = x / 2;
             System.out.print(2);
             System.out.print("\n");
          }
          else
          {
             if (x % 3 == 0)
             {
                x = x / 3;
                System.out.print(3);
                System.out.print("\n");
             }


             i = i + 1;
             if (x % i == 0)
             {
                x = x / i;
                System.out.print(i);
                System.out.print("\n");
             }

          }

       }
       }

    public static void main() {
    int z;
    System.out.print("masukan angka : ");
    z=Input.readInt();
    faktor(z);

   
        // Your algorithm goes here.

    }
}

[3.3 MENCARI FPB]

1. RAPTOR :















2. C++ :

#include <iostream>
#include <string>

using namespace std;
int main()
{ int fpb, x, y;

 
   cout <<"masukan bilangan pertama : ";
   cin >> x;
 
   cout <<"masukan bilangan kedua : ";
   cin >> y;
   fpb =x % y;
   while (!(fpb==0))
   {
      x =y;
      y =fpb;
      fpb =x % y;
   }
   cout << y << endl;
   return 0;
}


3. JELIOT :

import jeliot.io.*;

public class MyClass {public static void fpb(int x, int y){
int fpb = x % y;
while (!(fpb == 0))
       {
          x = y;
          y = fpb;
          fpb = x % y;
       }
       System.out.print(y);
       System.out.print("\n");

}
    public static void main() {
    int a, b;
    System.out.print("masukan bilangan pertama : ");
     a=Input.readInt();
    System.out.print("masukan bilangan kedua : ");
     b=Input.readInt();
    
     fpb(a,b);

        // Your algorithm goes here.

    }
}

[3.2 MENCARI KPK]

1. RAPTOR :





2. C++ :
 
#include <iostream>
#include <string>

using namespace std;
int main()
{
   int n, m, kpk;


   cout <<"masukan angka pertama : ";
   cin >> m;
 
   cout <<"masukan angka kedua : ";
   cin >> n;
   kpk =0;
   while (1)
   {
      kpk =kpk+m;
      if (kpk % n==0) break;
   }
   cout << kpk << endl;
   return 0;
}


3. JELIOT :

import jeliot.io.*;

public class MyClass {public static void kpk (int x, int y){
   int kpk = 0;
   
       while (true)
       {
          kpk = kpk + x;
          if (kpk % y == 0)
              break;
       }
       System.out.print(kpk);
       System.out.print("\n");

    }
    public static void main() {
    int n;
    int m;  


       System.out.print("masukan angka pertama : ");
       m=Input.readInt();

       System.out.print("masukan angka kedua : ");
       n=Input.readInt();
      
       kpk(m,n);

        // Your algorithm goes here.

    }
}

[2.7 PEMBALIKAN BILANGAN]

1. RAPTOR :


























2. C++:

#include <iostream>
#include <string>

using namespace std;
int main()
{
   int ratusan, ribuan, satuan, puluhan, a;

   cout <<"masukan bilangan : ";
   cin >> a;
   ribuan =((a-(a % 1000))/1000);
   ratusan =((a-a % 100) % 1000/100);
   puluhan =((a-a % 10) % 100)/10;
   satuan =a % 10;
   cout << a<<" = "<< satuan<<puluhan<<ratusan<<ribuan << endl;
   return 0;
}



3. JELIOT :

 import jeliot.io.*;

public class MyClass {public static void cetak (int a){
       int ratusan;
       int ribuan;
       int satuan;
       int puluhan;
      
       ribuan = ((a - (a % 1000)) / 1000);
       ratusan = ((a - a % 100) % 1000 / 100);
       puluhan = ((a - a % 10) % 100) / 10;
       satuan = a % 10;
       System.out.print(a);
       System.out.print(" = ");
       System.out.print(satuan);
       System.out.print(puluhan);
       System.out.print(ratusan);
       System.out.print(ribuan);
       System.out.print("\n");


}
    public static void main() {
    int x;

    System.out.print("masukan bilangan : ");
       x=Input.readInt();
       cetak(x);


        // Your algorithm goes here.

    }
    }

About Our Blog

Diberdayakan oleh Blogger.